Sebatang sampoerna mild di jumat siang, membuat cerita kembali bergulir

Posted on May 4, 2012

0


Gak inget gw kapan mulainya, mungkin minggu pagi atau siang. Yang pasti selama hari-hari ini (minggu, senin, selasa, rabu, kamis, jumat) gw gak bisa merasakan tangan gw sebelah kiri berfungsi dengan benar! Dan baru siang hari ini gw gak melihat ada selang menancap di tangan sebelah kiri.

Selasa, 30 Maret 2010
Entah kapan tuh nyamuk keparat menancapkan sungutnya di anggota badan gw. Yang pasti tanggal 30 itu gw udah merasa ada yang gak bener dalam badan gw. Pesawat landing pukul sekitar pukul 15.00 di soekarno hatta, dan agenda selanjutnya adalah liputan 311. Makan sebentar di area bandara, trus cabut menuju venue buat ngambil id. Dan ternyata apa? Jalanan macet! What the fuck? 3 hari gw gak ngerasain macet di Samarinda, begitu nyampe Jakarta langsung disambut dengan rutinitas yang menjemukan. Dan terjebaklah di jalan tol selama 2 jam lebih, hal biasa memang, dan orang-orang sudah maklum sama hal-hal penting yang terpaksa dikorbankan akibat padatnya tumpukan kendaraan di waktu yang salah. 

Setelah puas dengan kacaunya jadwal, tibalah gw di tennis indoor buat ketemu temen gw yang megang id. Setelah ketemu, mulaiah rutinitas. “3 lagu, no flash!”. Selepas itu, gw kembali masuk lewat tribun buat lanjutin nonton 311, dan mulailah tubuh gw bereaksi. Gak enaklah pokoknya! Dan akhirnya gw memutuskan untuk pulang aja setelah lagu “don’t thread on me”. Lagian gw jg gak terlalu penasaran sama band itu juga. Gw mikir buat besoknya. Antara Frau dan Imogen Heap. Tapi sebenarnya gw lebih condong ke Frau, penasaran sama rekomendasinya Ugoran Prasad. Soalnya habis gw download dan emang bagus. Penasaran livenya.

Rabu, 31 Maret 2010
Gak banyak cerita! Gw terkapar di kamar, sambil menutup diri dengan selimut. Sms datang bertubi-tubi. Mulai dari yang tanyain “Lo, jadi interview Frau gak? Jam brp sih?” sampe “Jangan lupa fotoin Imogen yang kece ya! Ntr gw minta.” Dan terpaksa gw bales dengan alasan kondisi gw yang sebenarnya. Aslinya gw juga pengen nonton Frau, tapi gimana lagi. Ini badan gak mau kompromi. Malemnya udah ngerasa agak enak. Dan menuju rumah sakit. Menjenguk kakak gw yang terkena dbd. Udah terlihat sehat kok dia. Malah sempet minta rokok ke gw. Hahaha

Kamis, 1 April 2010
Kakak gw udah boleh pulang. Ok, berangkat menjemput. Untuk di 2 hari selanjutnya gw skip aja, langsung menuju hari minggu. Yang pasti hari jumat gw merasa kecewa dengan sebuah kegiatan, gak usah di publishlah apa nama kegiatannya, dimana, dan kenapa. Intinya kegiatan di hari jumat itu gak jauh-jauh dari bidang entertain dan gw gak terlalu buta di bidang itu. Jadi, gw cukup kecewa.

Minggu, 4 April 2010
Akhirnya, masuklah gw di RSI Pondok Kopi. Hore! (Apaan “Hore-Hore”? Kontol.) ada 2 jadwal yang terpaksa dibatalkan! Di hard rock café ada incubus day dan di kemang ada acara apa gitu, gw lupa, disuruh bantuin backup foto. “Badan agung sehat-sehat aja kok!” kata gw, sambil ngeyel. Trus nyokap dengan responsive menjawa: “Tapi trombosit kamu itu. Jangan ngerasa sehat.” Udah ah, daripada panjang, gw nurut aja masuk ke kamar sambil didorong di atas kursi roda. Padahal kl disuruh balap lari sama yang ngedorong kursi roda gw, masih gw layanin. Malemnya 4 orang teman gw menjenguk, ketawa-ketawalah gw bareng mereka. Gw sempet nitip rokok sampoerna mild 16 ke salah satu dari mereka. Trus temen gw bilang: “Buset, ada gitu orang sakit nitipnya beginian? Dasar lo!”. Gw responnya cukup pake senyum aja. Menjelang pukul 22.00 pulanglah mereka, dan sepi. Cuma ada nyokap yang setia nemenin dan seorang pasien pendiam di sebelah kiri ranjang gw.

Untuk hari selanjutnya, selain gw lupa kronologisnya ada beberapa kejadian yang sengaja gak gw tulis. Yang pasti sempat terjadi sebuah perdebatan lagi sama nyokap.

Gw bilang: “Ini agung udah gak kenapa-kenapa, lemes aja ngak. Trus ngapain lagi sih disini? Gara-gara trombosit nih! Menghambat banget sih trombosit!” 
Nyokap mencoba jawab dengan sabar: “Trobosit itu penting.”
Langsung gw lahap: “Pentingan mana sama jantung, paru-paru?”
(mungkin nyokap udah kesel kali ya) Dia jawab: “Penting smua! Beda tau fungsinya. Kamu ini ngelawan mulu kalo dibilangin sama orangtua.”
Akhirnya gw memutuskan untuk “Yaudah ah, gw diem aja.” Haha, emang hobi kali ya gw menyanggah perkataan orang lain. 

Dan selama di rumah sakit, ada sebuah hiburan. Televisi! Yes, that’s sucks! Sejak kapan gw suka ti-vi (kcuali ada acara OVJ. Sule bangsat! Ngakak mulu gw di kamar, mulai dari jam 8-9 malem. Sumpah, kasus nih orang) Gw minta tolong aja bawain mp3 player & laptop, buat temen. Oya, dan majalah rolling stone tidak lupa. Soalnya belum slesai gw baca.

Hari terakhir menjelang pulang, gw dapet kata-kata bagus dari majalah Rolling Stone Edisi 59 >>Maret 2010. Dari Rubrik National Affairs, halaman 81 ada tulisannya Andy F Noya yang berjudul “Pemimpin Cengeng”.Inti tulisan ini sih tentang, kita butuh karakter sorang pemmpin yang tangguh, tidak mudah berkeluh-kesah, intinya tidak cengeng. Tapi yang menurut gw menarik adalah kata-kata:
Jika hati masih kuat, silahkan nikmati saluran televisi setiap hari. Nikmati wajah penuh kekerasan masyarakat kita. Wajah yang ditaburi benih kebencian dan kemarahan. Wajah penuh permusuhan. Persoalan kecil bisa rusuh. Wajah yang berdarah-darah di tengah persoalan hidup yang mendera.

Silahkan pikir sendiri kata-kata dari Andy F. Noya. 
(meminjam dan meracik kata-kata dari Melancholic Bitch dalam lagu Mars Penyembah Berhala) wahai para penyembah berhala yang sibuk memepatkan semesta kedalam 14 inci.

Dan sekarang gw bisa merasakan nikmatnya beristirahat tanpa benda panjang menancap di tangan. Dan bisa menyapa pembunuh itu datang kembali, selamat datang nikotin. Sebatang sampoerna mild 16 menyambut gw di kamar atas. Diam dan rasakan saja! Entah nikmat atau apa gw gak paham, yang pasti gw senang bisa di rumah lagi.

——-

Rencananya malam ini gw mau ke rolling stone. Tapi nyokap mewanti-wanti kalau gw gak usah kluar dulu, yaudah gw nurut aja deh. Hari sabtu ada Misfits, tadi bang andi nawarin kumpul bareng dia dan temen-temennya ntar malem di hotel. Tapi jelas gak bisa, alasan trombosit lagi! Sorry bang, maybe next time. Yang pasti hari minggu gw harus ke score, ada acara yang bergizi disana. Lagi dengerin apa ya sekarang? Incubus? Play All! Tapi lagi suka juga sama lagunya “Eddie Vedder – Society”

——————

Agung Rahmadsyah
Bekasi
09 April 2010
Advertisements
Posted in: Uncategorized